Thursday, March 16, 2017

Nafsu Makan Hilang!

"Writing is healing", kata salah satu teman saya.

Hampir selama 7 Minggu ini sesungguhnya saya selalu menulis. Sementara ini sih tulisannya belum di publish karena khusus buat kontemplasi diri sendiri dulu. Sekaligus semacam membenahi visi misi hidup. Iya, saya ikutan program Institut Ibu Profesional. Semacam kelas martikulasi (sebelum menuju jenjang kelas yang sesungguhnya, katanya) dimana setiap minggu ada tugas yang harus wajib dikumpulkan. Beberapa ada yang menulis tuganysa di blog pribadi. Tadinya saya pengen gitu, tapi, enggak dulu deh. hahahha... Kenapa? Ya karena masih level private, malu sih sebenernya. Nulis ini itu terlihat percaya diri, eh lha kok hasilnya saya masih begini-begini aja. Walopun sekarang sedang mencoba 'melaksanakan' apa yang ditulis sendiri, tapi buktinya, jam segini saya masih melek ombo banget. Salut banget malah sama ibu-ibu yang selalu bisa menuliskan ceritanya+pe er nya di blog. Someday I will, but not now *nyengir*

Di laptop saya jam menunjukan pukul 12.19 AM. Insomnia? Nope. Tadi siang tidurnya pules banget sampe bangunnya kesorean hampir magrib. Arsyad juga sama :)))

Jadi saya nulis ini sekarang adalah bagian healing dari stress saya, sekaligus catatan pribadi supaya lebih banyak bersyukur lagi.

Ceritanya adalah, hari Jumat lalu disaat saya harusnya meet up sama sahabat kepompong jaman SMA dulu mumpung lagi ke Jakarta berduaan sama anaknya aja, tiba-tiba entah kenapa dari subuh anak saya demam. Belum tinggi, tapi cukup bikin anaknya semacam bingung sendiri maunya apa. Masih tergolong aktif. Nafsu makan masih ada walopun mulai berkurang.

Jumat malam demam reda, Sabtu pagi ceria. Sabtu berjalan lancar walopun memutuskan untuk "oke, di rumah aja. Kluar cuma maksi aja yang deket-deket rumah". Kok ya malemnya demam tinggi lagi disertai batuk berdahak dan meler banget :(( Sedih ya anak aktif lagi sakit. Walopun masih aktif, tetep aja sedih. Paling bikin sedih banget adalah tetiba nafsu makannya hilang. Bener-bener hilang.

Biasanya, kalo anak saya badannya kurang sehat memang nafsu makan pasti berkurang. Mau demam, batpil, tumgi, pasti bawaaanya makannya dikit. Kalo udah gini, yang tadinya saya sante banget kalo masak, karena makanan anak sudah sama banget kayak makanan ayah ibunya, effort lebihnya ya saya masakin khusus buat anak, makanan kesukaannya. Semacam macaroni schotel, ikan goreng, ayam goreng, dim sum (yang ini beli ya), nasi padang. Udah. sesimpel itu makannya. Iya, Alhamdulillah Arsyad ini tipe pemakan segala makanan. Makanan kesukaannya pun simpel banget. Tapi, kali ini, gagal masuk perutnya. Jangankan perut, suapan pertama selalu sukses, suapan kedua dan seterusnya selalu ketahan di depan mulutnya sambil kepalanya fasih banget buat geleng-geleng. hahahaha

Kaget sih. Baru kali ini bayi saya begini. Tapi sesuai dengan prinsip yang dari awal saya terapin. "Kalo laper ya makan, kalo gak mau makan ya udah. Nanti laper juga bakal makan sendiri."  Kenapa kok prinsipnya gitu banget??? bayi lho??

Ya karena 1) Saya di Jakarta cuma bertiga sama suami+anak. Gak ada yang bantu-bantuin juga. 2) Kalo sayanya stress cuma mikirin anak kok gak mau makan, ya bahaya banget buat kejiwaan saya sendiri. Stay at home mom itu gak semudah yang dibayangkan ya ibuibu. apalagi saya orangnya (sesungguhnya) gak bisa diem aja di rumah. Tetangga saya di Jogja apal banget kok, tiap saya dl semasa single pulang ke rumah Jogja (red. kuliah selalu di luar Jogja) pasti bakal jaraaaang banget liat di rumah. Karena yang ada bakal ini itu ketemu ini itu. 3) Walopun terlihat cuek kalo anaknya gak makan, sesungguhnya dilubuk hati terdalam saya sedang berusaha cari solusi menu makanan apa yang bakal dimakan Arsyad. 4) Back to prinsip, anak saya pasti bakal makan. PASTI. wajib yakin ya... Keyakinan seorang Ibu adalah DOA yang insyaAllah dijabah Allah ;)

Alhamdulillah Arsyad masih doyan 1 menu makanan, BUBUR AYAM. Kalo makan ini, insyallah karbo masuk, protein masuk, sayur masuk. Cuma memang porsinya jadi super mini banget.

Singkat cerita akhirnya suami minta untuk dibawa ke dokter. Karena malem pun sempet Arsyad yang kebangun berkalikali karena susah nafas dan batukbatuk berdahak. Ketemu tante dokter tercinta, dr.Margareta di RSPP, ya karena udah klop banget sama dokter ini jadi dimanapun dokter berada ya kita hampiri. (Praktek dokter Eta ada di RSPP, KemangMC, Brawijaya). Baru kali ini dokter Etta bilang kalo feeling langsung dibawa ke dokter bener, karena dahaknya Arsyad memang luarbiyasak. Langsung deh di uap (istilah kerennya Nebu). Biasanya bawa Arsyad ke dokter kalo cuma demam dan batpil ringan selalu dibilang "ini common cold aja". Memang dokternya gak hobi kasih2 obat aneh-aneh. Apalagi antibiotik. Enggak banget. Cuma, memang beberapa obat yang dikasih, kalo pas di Kemang or Brawijaya, harganya luhmayan ya tapi effectnya dahsyat langsung baikan anaknya. Kl di RSPP, obat yang dikasih beda. Kalo minta obat yang diresepin kayak di 2 RS sebelumnya pasti dijawabnya "disini nggak ada" hahahhaaha... sedih.

Back to topic.
Prinsip saya yang tadi itu masalah makan ternyata berhasil. Sore setelah bangun tidur dari RS, yang anak saya diminta makan aja duh bikin elus2 dada akhirnya tiba-tiba dia ngambil sendiri roti bolu yang dibeli dari kantin RSPP dan dimakan lahaphaphaphap sampe semacam nafasnya nanti aja ini perut udah keroncongan akut. Tapi ya gitu, sekalinya kekenyangan sedikit langsung muntah.

Oiya. efek sakitnya Arsyad kali ini jadi mudah muntah tiap makanan masuk. Karena ini juga mungkin dia jadi smakin males makan. Sempat beberapa kali waktu makan, dia udah mual (dan mungkin udah muntah) tapi sama dia ditahan (dan mungkin ditelan lagi). Somehow, perjuangan anak saya ini luarbiasa banget. Entah deh anak ini duh, pengertian banget ke orangtuanya. Padahal tau banget pasti rasanya gak enak sakit kayak gitu. Dokter Eta juga bilang, kalo Arsyad muntah malah bagus. Karena dia sedang berusaha ngluarin dahaknya. Jadi, setelah dari dokter, tiap Arsyad terlihat mual mau muntah, pasti langsung saya kasih semangat "gpp nak, muntah aja. Biar dahaknya keluar. Gpp kok." Tapi hasilnya anak malah senyum-senyum manis gak jadi muntah. lhah?!

Alhamdulillah masa-masa bikin saya sedih+stress tentang nafsu makan Arsyad sepertinya pelan-pelan bakal berakhir. Aamiin. Karena malam tadi Arsyad sudah lumayan mau makan, lebih tepatnya ambil makan sendiri. Saya makan ikan goreng, dia ambil ikannya. Saya makan dim sum nya, dia mulai mainin dimsumnya. Its a good sign ya ibuibu. Buat anak happy dulu sama makanan. Mau dia pegang-pegang mau dibuat mainmain pokoknya biarin ajalah. Apalagi kalo sebelumnya, pegang makanannya aja gak mau. Jadi, kalo dia udah mulai ambil makanan dengan kemauannya sendiri berarti anak menunjukan tanda-tanda positif.

Karena saya juga enggak mau maksa-maksa dia buat makan. Jadi ya, mau dimakan monggo, mau diliat terus dimakan monggo. Pokoknya dimakan ajalah ya. (Nah. ini salah satu DOA saya ya. Pokoknya dimakan. hahahhahahaa)

Pengalaman singkat ini bikin saya+suami banyak belajar dan bersyukur. Kalo Arsyad lagi lahap makan duh, rasanya memang gak ada yang bisa gantiin. Moment mahal banget ternyata bisa liat anak makannya lahap dan banyak. Kemaren sore, suami sampe rumah liat anaknya udah bawa telur dadar dibawa kemana-mana dan dimakan, capeknya langsung hilang. Malam pun mood kita semuanya kembali seperti semula. Alhamdulillah wa syukurillah.

So, ibuibu, tadinya saya belum begitu paham gimana rasanya punya anak yang nafsu makannya gak ada, bahkan excited liat makanan aja enggak. But Now I know banget rasanya. Semangat yaa.... Jangan menyerah buat selalu cari tau apa kesukaan anak, kalo lagi biasa sukanya makan apa, kalo lagi tumgi sukanya apa, kalo lagi gak mood sukanya apa. Ibunya sendiri wajib tau banget. Ini penting. Demi kesehatan dan kecerdasan anak bangsa :)

Prinsip yang perlu diketahui juga, sebisa mungkin yang nemenin anak makan (entah yang nyauapin, entah yang nungguin, dst) harus dalam keadaan happy. Biar anak juga merasakan positive vibes yang percaya gak percaya bakal pengaruh ke psikis anak saat sedang makan. Jadi, kalo saya lagi capeeeek banget atau lagi kesel sama halhal yang tidak penting, bisa dipastikan saya gak bakal kasih anak makan (trutama waktu awal-awal mpasi ya). Kalo sekarang, makanan ditaruk di meja anak, ajak anak cuci tangan, berdoa, udah deh biarin aja. Sayanya langsung menjauh or ikutan makan. Klo udah 10-15menit anak udah g tertarik nyuapin makannya sendiri, baru deh saya suapin.

Semoga setelah ini, jangan lagi deh ya anak saya nafsu makannya hilang. Aamiin.



Ps. Ternyata bener ya. Nulis begini aja butuh lebih dari satu kali buka laptop. hahahhaa.. Semalem (lebih tepatnya jam 2pagi) anak kebangun nangis minta nenen. Jadi ya ditunda postingnya.

Loves,
Ibu yang masih terus akan belajar jadi ibu dan istri yang baik ;)

No comments: